Jamur Hijau Ditemukan pada Pasien Covid-19, Ahli Sebut Risiko Kematian Bisa Naik Tiga Kali Lipat

Jamur hijau yang terdeteksi pada penderita Covid 19 dapat meningkatkan risiko kematian pada beberapa pasien berisiko tinggi, kata para ahli seperti yang dilansir . Kasus pertama Aspergillosis tercatat di India 16 Juni lalu pada seorang pria yang pulih dari infeksi Covid 19 yang kemudian harus dilarikan ke rumah sakit. Setelah melawan Covid 19, pria berusia 34 tahun itu mulai menderita mimisan dan demam tinggi.

Ia awalnya diduga mengidap jamur hitam. Namun setelah pemeriksaan, pria itu kemudian didiagnosis jamur hijau. Aspergillosis adalah infeksi jamur yang disebabkan oleh Aspergillus, jamur umum yang dapat ditemukan baik di dalam maupun di luar ruangan.

Kebanyakan orang dapat menghirup spora Aspergillus tanpa menjadi jatuh sakit. Tetapi jamur itu dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti reaksi alergi, infeksi paru paru dan infeksi pada organ lain. Para ilmuwan di Woon Chong of Albany Medical Center (WCAMC) di Negara Bagian New York kini telah menemukan bahwa kondisi seperti itu telah terjadi pada 13,5 persen pasien Covid 19 yang dirawat di rumah sakit.

Mereka melihat 19 penelitian dari seluruh dunia dan menemukan 1.421 pasien Covid 19 terkait dengan aspergillosis paru (CAPA). Namun, tak satu pun dari kasus yang terdeteksi oleh tim WCAMC berasal dari India. Tetapi ahli lain mengatakan bahwa puluhan ribu kasus mungkin telah terlewatkan.

Profesor David Denning, Kepala Eksekutif Dana Aksi Global untuk Infeksi Jamur dan ahli aspergillosis di University of Manchester, mengatakan kepada The Sun: "Kesadaran CAPA disorot pada tahun 2020 oleh banyak ahli, tetapi ini tampaknya tidak diterjemahkan ke diagnostik kesiapsiagaan untuk Covid parah di India." "Ledakan dalam kasus mucormycosis (disebut Black Fungus) tidak terduga tetapi CAPA diduga sebelumnya, namun tampaknya masih terlewatkan."

Menanyakan berapa banyak kematian yang terkait dengan jamur itu, Denning berkata: "Mengingat penggunaan kortikosteroid secara luas, dan sifat Aspergillus 'jamur hijau' yang ada di mana mana, mungkin ada puluhan ribu kasus." Para ilmuwan yang mempelajari kondisi ini di Institute of Medical Education and Research di India juga menemukan bahwa risiko kematian akibat CAPA adalah 2,8 kali lebih tinggi daripada pasien lain yang sakit parah dengan Covid 19.

WCAMC telah menerbitkan sebuah makalah tentang hubungan antara jamur hijau dan Covid dan menyimpulkan bahwa hal itu dapat menyebabkan "masa rawat inap yang lama". Mereka mengatakan: "Pasien dengan CAPA memiliki kemungkinan kematian yang tinggi." "Diagnosis dini dengan terapi yang cepat harus dipastikan untuk merawat pasien ini secara optimal."

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.